Review Buku Membasuh Luka Pengasuhan | Ngajak Diri Buat Jadi Orang Tua Saleh

membasuh luka pengasuhan

Membasuh Luka Pengasuhan adalah sebuah karya yang ditulis oleh pasangan suami istri, yaitu: Ulum A. Said dan Febrianti Almeera.  Buku ini dibuat atas dasar kepedulian. Karena topik tentang “Luka batin akibat kekeliruan pengasuhan (yang kebanyakan tidak disengaja)” ini dirasakan oleh begitu banyak orang.

“Luka pengasuhan adalah luka di sisi rasa (bisa juga akibat luka fisik yang berdampak pada rasa) yang diterima anak dari orangtuanya.”

***

Kalau nggak salah, inti bahasan yang bikin tertarik adalah pendapat bahwa:

“Kekeliruan pola asuh kebanyakan memang bukan disengaja, tapi diwariskan”

“Luka pengasuhan adalah ‘utang’ yang perlu dibayar meskipun dengan cara berangsur”

Nah, tinggal berarti kan untuk mutus rantai itu kita perlu sadar dan mau belajar supaya nanti nggak turun ke anak cucu.

***

Buku ini menjelaskan mengapa kita harus membasuh luka pengasuhan dengan rinci melalui dua sudut pandang, yaitu: Emosi dan Alquran.

Buku ini dibuka dengan penjelasan tentang mengapa yang namanya luka pengasuhan itu harus “ditangani”. Jadi nggak bisa tuh istilah, “yaudahlah ya, itu dulu, udah lewat”, lalu (pura-pura) melupakan dan enggan membahas karena merasa sudah selesai dan akan sembuh dengan sendirinya.

Ternyata, yang namanya luka pengasuhan itu sejenis luka batin. Kalau dalam bahasa psikologi, masuknya “mental illness”. Dampaknya luas banget kalau tidak ditangani. Di bagian ini, saya tertarik dengan pembahasan mengenai “Respon Error”.

Respon Error

Kalau dari segi emosi, itu ternyata karena si luka pengasuhan yang pernah kita alami entah saat kita kecil atau sudah dewasa dari orang tua kita itu nantinya bisa membuat seseorang mengalami respon error.

“Respon Error adalah respon yang tidak sebanding dengan stimulusnya.”

Kalau di buku diceritakan pengalaman waktu penulis mengalami kejadian ketika sang istri tiba-tiba berteriak, menangis, memukul, dan bahkan melempar-lempar barang lain saat melihat suami melemparkan handphone ke atas kasur. Padahal, ternyata respon sang istri itu, diakibatkan dari trauma yang ia pernah alami waktu kecil.

Contoh lain dari respon error adalah ketika ada suami yang selalu tercekat ketika sedang adu pendapat dengan istrinya. Padahal ia punya ilmu leadership dan paham bahwa ia adalah kepala keluarga. Tapi ketika sudah dalam situasi serius untuk mengeluarkan argumen, ia gagal. Simulusnya adalah adu pendapat.

“Luka yang diabaikan, berpotensi menjadi respon error”

Saya kira, di BAB 1, penulis berhasil memberikan penjabaran yang sangat lengkap tentang urgensi hal pembasuhan luka pengasuhan. Satu hal yang menarik adalah gaya penceritaan dalam bentuk dialog dan penggunaan kata-kata sederhana, namun membekas dalam hati.

Penjabaran Upaya Pembasuhan Luka Pengasuhan

Penulis mampu mengantarkan pembacanya pada solusi yang bisa ditempuh dari dua sudut pandang, emosi dan Alquran. Kalau dari sisi emosi, kita bisa menggunakan terapi DEPTH. Sedangkan dari sisi Quran, yaitu dengan Tazkiyatun Nafs.

Terapi DEPTH adalah metode “penyembuhan” dengan cara mengakses memori traumatis yang tersimpan di beberapa titik-titik tubuh. Memori yang dimaksud memiliki muatan emosi negatif seperti: sedih, marah, murka, muak, kesal, merasa bersalah, jijik, dan lain sebagainya.

Penulis buku sangat rinci membahas tentang BAGAIMANA cara membasuh luka pengasuhan dengan teori DEPTH. Meski dijelaskan juga, bahwa butuh upaya lain untuk betul-betul “bersih” dari hambatan dan sumbatan emosi negatif (trauma).

Minimal, kita jadi bisa menghancurkan bongkahan besar emosi negatif. Pas baca buku ini awal-awal, saya sangat emosional karena buku ini membawa diri para cuplikan peristiwa masa kecil.

Contoh Kisah Proses Penyembuhan Luka Pengasuhan

Kita para pembaca juga diberikan kesempatan untuk belajar memetik hikmah dari para pembasuh luka. Ya, pada BAB 3, kita akan mendapatkan tiga kisah nyata tentang bagaimana mereka melewati luka batin yang ditorehkan oleh orang tua mereka. Saya salut sekali, karena pasti tidak mudah untuk menceritakan ulang hal yang mungkin sebagian orang anggap tabu untuk dibahas.

Sudut Pandang Alquran (Tafsir)

Bagian dari buku ini yang paling menjadi favorit saya adalah tiap penulis mengurai makna berdasarkan Alquran. Contohnya adalah pada saat penjelasan mengenai makna “UFF” yang ada pada Surat Al-Isra ayat 23. Selama ini mungkin saya hanya berfokus bahwa yang namanya berkomunikasi ke orang tua itu cukup dengan tidak berkata kasar atau bilang “Ah!”. Tapi dalam buku ini saya mendapat keterangan lebih lanjut dan sudut pandang menarik tentang jangkauan makna “UFF/Ah”.

Contoh lainnnya adalah saat penulis menjelaskan makna “rasa” dan “emosi” di Alquran. Bahwa Alquran membahas soal perasaan sekaligus perilaku yang muncul akibat rasa tersebut. Misalnya:

  1. Perubahan degup jantung (QS. Al-Anfal [8]:2)
  2. Reaksi kulit (QS. Az-Zumar [39]:23)
  3. Reaksi pupil mata (QS. Ibrahim [14]:42)
  4. Reaksi pernafasan (QS. Al-Hijr [15]:97

Dan seterusnya.

Intinya, ketika menjelaskan ini kemudian penulis memberikan kesimpulan indah yaitu bahwa yang namanya perasaan disimpan dalam satu ruang bernama Qalbu. Berbeda dengan kebanyakan teori (emosi dan perasaan  disimpan dalam pikiran sadar atau bawah sadar).

Qalbu mampu menampung apa-apa yang disadari oleh pemiliknya. Sementara, untuk menampung apa-apa yang tidak disadari oleh manusia, wadah di dalam dirinya  itu disebut dengan Nafs. Nafs sendiri adalah hasil bertemunya unsur jasad dengan ruh (fisik dan spirit).

Lalu apa hubungannya dengan luka pengasuhan?

Begini, dari penjabaran tersebut, bahwa manusia itu punya dua unsur. Sedang dalam Quran dijelaskan bahwa dalam hidup ini, ada dua jalan: Fujuur dan Taqwa. Jalan Fujuur (keburukan) itu amat disukai oleh jasad kita (berkaitan dengan kenikmatan dunia), sedangkan Taqwa (kesalehan) itu disukai oleh Ruh kita.

Keduanya saling tarik menarik. Dalam konteks luka pengasuhan, tak heran jika akan sangat mudah bagi anak untuk menyalahkan orang tuanya atas luka yang terimanya di masa pengasuhan. Sebagian malah ada yang “menikmati” alias tidak melakukan apa-apa ketika menjadi korban luka asuh orang tuanya.

Makanya, namanya memaafkan orang tua atau proses membasuh luka ini sangat sulit dilakukan. Karena ini memang jalan taqwa. Tapi jangan khawatir, dalam Alquran pun dijelaskan bahwa yang namanya Nafs ini punya kekuatan internalnya sendiri. Buku ini memberikan solusi, bahwa untuk “mengobati” diri adalah dengan Tazkiyatun Nafs.

Secara keseluruhan, saya sangat menikmati penjabaran makna luka pengasuhan (batin) yang disajikan dengan sistematis, mulai dari “why, what, dan how-nya”. Saya sangat merekomendasikan buku ini untuk dibaca oleh teman-teman yang mungkin saat ini sedang mempersiapkan pernikahan, melahirkan, atau bagi siapa saja yang ingin berusaha terlepas dari bayang-bayang luka masa pengasuhan serta tidak ingin mewariskannya ke generasi berikutnya.

Rating buku : 9/10