Ide Permainan Berbasis STEAM untuk Usia Dini

Saya selalu teringat kata-kata Ustadz Harry Santosa (alm) saat menjelaskan tentang pendidikan berbasis fitrah.

Belajar itu mulai dari yang ada, tidak perlu mengada-ada.

Ternyata kutipan ini juga yang termasuk sering diungkapkan oleh Mas Aar dan Mbak Lala melalui kelas-kelasnya di rumah inspirasi.

Setiap peristiwa adalah jendela belajar bagi orang tua dan anak-anak.

Iya juga ya, terkadang orang tua malah sibuk mencari dan mengada-ada untuk pengadaan mainan edukasi. Padahal jendela belajar anak bisa kita dapatkan di seluruh penjuru rumah kita atau saat berjalan-jalan santai ke taman. Syaratnya tentu saja, orang tua yang selalu mau belajar, dan peka terhadap sekelilingnya.

Kali ini, ibu-ibu di Komunitas Ibu Main STrEAM, diminta untuk menemukan jenis aktivitas sehari-hari yang dekat dengan kita, serta mengandung unsur-unsur Sains, Teknologi, Teknik, Seni, dan Matematika di dalamnya.

Aktivitas di Dapur atau Bermain Masak-masakan.

Dapur adalah laboratorium belajar anak yang mungkin hampir semua orang punya. Jika kita cermati, banyak sekali aktivitas yang bisa kita eksplorasi bersama anak-anak, yuk kita coba bedah bersama!

Kegiatan Anak-Anak di Dapur
Kegiatan Anak-Anak di Dapur

Aspek Science (segala fenomena yang terjadi di alam, keterampilan proses science: mengamati, membuat pertanyaan, membuat prediksi, merancang, melaksanakan eksperimen, dan berdiskusi).

kedengerannya berat, padahal, kita hanya perlu mengeluarkan jurus andalan ketika mendampingi anak belajar, yaitu NGOBROL.

Beberapa aspek sains yang ada dalam aktivitas di dapur ini:

  • Mengamati batang kangkung yang mengapung.
  • Adonan tepung yang menggumpal ketika dicampur cairan.
  • Cokelat yang meleleh ketika dipanaskan.
  • Spons cuci piring yang mengeluarkan busa ketika diremas dengan sabun.

Aspek Technology Traditional (inovasi dalam memodifikasi alam, agar dapat memenuhi kebutuhan & keinginan manusia, dalam hal ini meliputi segala peralatan yang dapat mempermudah pekerjaan manusia). Beberapa aspek teknologi yang ada dalam aktivitas di dapur ini:

  • Penggunaan timbangan untuk mengukur takaran bahan kue.
  • Penggunaan mixer saat membuat adonan brownies.
  • Penggunaan oven untuk memanggang kue.
  • Penggunaan kursi agar anak dapat menjangkau keran saat mencuci piring.
  • Penggunaan saringan untuk mengayak tepung atau mengangkat batang kangkung dalam wadah berisi air.

Aspek Engineering/Teknik (berupa pengetahuan dan keterampilan mendesain serta mengkontruksi mesin, peralatan, sistem, material yang bermanfaat bagi manusia, secara ekonomis dan ramah lingkungan).

Untuk bisa memahami aspek ini, memang perlu banyak mencari tahu sumber-sumber apa saja yang termasuk dalam keterampilan teknik.

Intinya sih, keterampilan ini nantinya agar kita dapat memecahkan masalah pada saat menggunakan bahan, desain, kerajinan, dan bangunan. Juga untuk membantu kita memahami bagaimana dan mengapa suatu benda atau alat itu bekerja.

dhuhad

Beberapa aspek engineering/teknik yang ada dalam aktivitas di dapur ini:

  • Spons harus diremas agar dapat mengeluarkan busa.
  • Menyusun sate dari mainan yang berlubang menggunakan pensil, ditata supaya tidak jatuh berhamburan.
  • Menyusun sate menggunakan marshmallow, anak memahami bahwa tusuk bagian tajam berfungsi agar bahan sate dapat mudah terpasang.

Aspek Art/Seni (Pola pikir kreatif membantu para ilmuwan, pembuat dan pengembang teknologi, insinyur, dan ahli matematika dalam berinovasi dan menyelesaikan masalah yang ada di dunia ini. Bereksplorsi secara aktif dengan seni dalam kehidupan sehari-hari membantu kita untuk mengekspresikan apa yang kita ketahui dan rasakan.)

Membuat kue dari aneka bahan
Membuat kue ulang tahun dan ekspresi wajah

Beberapa aspek Art/seni yang ada dalam aktivitas dapur atau masak-masakan ini:

  • Menghias kue bolu atau brownies.
  • Membuat dekorasi kue ulang tahun menggunakan sejumlah bahan-bahan yang berserak di taman.
  • Bernyanyi bersama.
  • Bermain peran menjadi koki dan penjual makanan.

Aspek Matematika (Ilmu tentang pola-pola, hubungan-hubungan, dan menyediakan bahasa bagi teknologi, sains, dan engineering).

Angka, bilangan dan operasi, pengukuran, pola, geometri, serta ruang dan spasial adalah bagian matematika yang kita temukan dalam kehidupan sehari-hari. Penggunaan logika sistematis dan pemodelan dapat memecahkan masalah kehidupan.

Beberapa aspek Matematika yang ada dalam aktivitas dapur atau masak-masakan ini:

  • Mengukur bahan kue menggunakan timbangan.
  • Menuang air ke dalam wadah.
  • Mengambilkan bahan kue sejumlah bilangan yang dibutuhkan.
  • Menghitung jumlah potongan kue atau jumlah telur yang akan dipakai.
  • Mengklasifikasikan sate-satean berdasarkan warna.
  • Menyebutkan nama bentuk (geometri) dari bahan-bahan dan peralatan yang digunakan.

Wah, ternyata anak-anak bisa mendapatkan pengalaman yang banyak sekali ya lewat kegiatan sehari-hari ini. Tinggal saya sebagai fasilitator yang harus terus berlatih agar bisa membawakan semua itu secara mengasyikkan buat anak-anak. Sehingga anak melihat proses belajar ini, adalah pengalaman yang sangat menyenangkan dan dinanti-nanti.

Referensi definisi STEAM saya sarikan dan cuplik dari website Rumah Main STrEAM:

Rumah Main STrEAM, didirikan pada tahun 2018, merupakan “rumah” kedua bagi keluarga, sekolah, dan masyarakat untuk terlibat dengan pembelajaran dan bermain berbasis STEAM (Sains, Teknologi, Teknik, Seni, dan Matematika).  https://www.rumahmainstream.org/

 

Mengapa Ikutan KIMS (Komunitas Ibu Ibu Main STrEAM)?

Belajar mulai dari yang ada, tidak perlu mengada-ngada.
Belajar mulai dari yang ada, tidak perlu mengada-ngada.

Bulan lalu saya melihat teman SMA mengupdate di media sosialnya tentang aktivitas harian anaknya yang berbasis science sederhana di rumah. “Wah, menarik dan variatif sekali kegiatannya”, batinku saat itu. Kemudian, tak berapa lama, saat acara sesi sharing tiap malam minggu, temanku ini membagikan pengalamannya yang belakangan ia ikuti.

Ikutan komunitas ibu mainstream“, itu kalimat yang kudengar.

Hah? mainstream“, (mainstream: umum, overrated, gitu kah?”), unik banget namanya wkwkw.

Ternyata, saya salah. Main STrEAM, ini ternyata merupakan sebuah aktivitas pendidikan berbasis STEAM (Science, Technology, Engineering, Art, and Mathematics).

TUJUAN BERGABUNG KIMS

Saat itu langsung penasaran dan tertarik sekali untuk ikutan. Alasannya:

  1. Saya sedang memulai perjalanan untuk mengaplikasikan pendidikan berbasis keluarga, atau biasa dikenal dengan homeschooling. Otomatis, di sini, peran orang tua harus betul-betul mandiri dan disiplin dalam merancang dan mempersiapkan aktivitas menyenangkan di rumah bersama anak-anak.
  2. Sebagai keluarga yang menjalankan homeschooling, kami sadar untuk mencari “teman seperjalanan” dalam mencapai tujuan pendidikan keluarga. Itu artinya, mengupgrade diri dan berkumpul dengan teman-teman yang “sefrekuensi” menjadi sebuah kebutuhan yang tidak bisa dielakkan. Menurut saya, KIMS adalah tempat yang cocok untuk itu.
  3. Saya merantau tinggal di Taipei saat ini dengan dua balita, (usia anak pertama, 4 tahun 4 bulan dan yang kedua, 2 tahun 5 bulan). Ditengah segudang pekerjaan domestik yang tidak bisa dengan mudah didelegasikan ke pihak lain, sering kali saya kehabisan waktu untuk sekadar eksplor/mencari ide kegiatan dan berakhir kebingungan (karena bingung harus mulai dari mana) untuk memilihkan jenis kegiatan untuk anak-anak.
  4. Setelah mendengar pemaparan pada saat orientasi, saya semakin yakin bergabung dengan KIMS dengan segala keunikannya. Terutama dengan filosofi huruf “r” kecil, yang menjadi simbol dari kata “Tradisional”. Saya sangat suka karena disamping pendekatan STEAM, komunitas ini juga mengusung kearifan lokal/nilai-nilai tradisional dalam proses belajar anak.

RENCANA MENJALANI ORIENTASI

Setelah melihat panjangnya durasi orientasi KIMS ini, saya sadar harus membuat perencanaan dan strategi supaya pendekatan STrEAM ini kemudian menjadi budaya dalam keluarga kami.

  1. Menuliskan tiap agenda, jadwal, dan tugas-tugas dalam jurnal harian dan calendar sebagai pengingat agar tidak lupa mengikuti kelas daring/zoom yang diadakan, berikut dengan tugas-tugas yang diberikan. Cara ini dilakukan juga sebagai latihan kedisiplinan dan komitmen kami dalam meraih tujuan pendidikan keluarga.
  2. Menyiapkan  slot waktu khusus untuk mengaplikasikan sesi main ala KIMS. Artinya, saya juga harus mulai menyusun prioritas harian saya dan menyortir kegiatan-kegiatan yang kurang produktif maupun kurang bermanfaat.
  3. Menyiapkan waktu khusus untuk membuka grup WhatsApp utama maupun grup WhatsApp kelompok KIMS, supaya tidak tertinggal dengan info-info penting terupdate.

Bismillah, semoga ikhtiar-iktiar ini mendapatkan keridhaan dari Allah.

Taipei, 28 September 2021