Rainbow Village Taiwan – Itu Tahu Bulat Apa Ngetrip? Dadakan Amat

DCIM100GOPROG0505936.JPG

Benerin jilbabnya dulu nak..

Lha iyak, bayangin aja, kalian jam 10 malem, udah tidur gitu dibangunin dan dapet ajakan buat ngetrip besok paginya. Artinya bada subuh udah kudu siap-siap jalan. Ini kayaknya ngetrip ter-last minute dalam hidup saya, hihi.

Sebenernya rada-rada mager karena emang waktu itu lagi hamil 7 bulanan karena uda sering bolak-balik pengen buang air kecil. Kuatir nanti bentar-bentar minta berenti. Tapi berhubung barengannya bumil beranak 1 batita juga. Yowes, berang-berang makan berkat. Berangkat.

Gaya victory dulu dah!

Gaya victory dulu dah!

Ini foto waktu ke Rainbow Village di Taichung. Jaraknya sekitar 165 km dari Taipei, kurang lebih mirip kayak Jakarta-Bandung lah.

Sebetulnya pas ke Taichung ini kami menclok ke beberapa spot lain bermodalkan referensi yucub. Nanti diceritain di postingan lain ya.

Rainbow Village ini bisa dibilang jadi surganya temen-temen yang suka foto OOTD sih, karena instagramable banget. Super colorful!

Kami sampai di tempat ini jam-jam ashar, cahaya masih oke banget buat foto-foto. Pas nyampe, kita pikir itu bakalan satu kampung dicat begini semua, taunya memang hanya beberapa bangunan rumah aja.

Tempatnya imut, pengunjungnya menyemut. Nggak heran kalo butuh usaha ekstra biar nggak photo boom. Untuk bisa eksplor semua sudut paling hanya dibutuhkan waktu nggak sampai setengah jam. Ada playground juga buat anak-anak, biar nggak boring mereka nungguin emak-bapaknya eksis selfi-selfian.

Ngomong-ngomong. Selama tinggal di Taiwan, baru sekali ini nemu toilet umum yang jorok. Abisan kotor dan bau parah. Diduga karena emang banyak orang sih yang bolak-balik dan mungkin ga ada petugas kebersihan yang standby gitu.

Ini masuknya nggak bayar ya. Trus di luaran ada yang jualan jajanan, jadi emang seru aja sambil angin-anginan sore semeriwing. Rekomen buat nyari oleh-oleh khas karena di sini ada yang jual souvenir-souvenir yang satu tema sama lukisan yang ada di bangunan ini.

Saya sendiri sih emang demen banget ngeliat-liat karya seni model begini. Jadi ceritanya tempat ini tu dulunya kayak komplek veteran gitu. Pertama kali dicat sama veteran bernama Huang Yong Fu.

Karena udah makin lama ditinggalkan sama penghuninya sejak tahun 90-an awal, tahun 2010 pemerintah Taiwan berencana “menghancurkan” desa ini. Sejak denger kabar itu lah, Huang Yong Fu akhirnya mulai mengecat rumahnya dalam rangka melestarikannya.

Waktu itu, cuma beliau satu-satunya veteran yang masih menghuni desa itu. Nggak lama kemudian, ada mahasiswa dari universitas terdekat (Ling Tung dan Hung Kuang) nemuin karya seni beliau.

Mereka membuat petisi kepada walikota Taichung supaya rumah ini bisa terselamatkan. Akhirnya peristiwa ini viral dan jadi tempat wisata yang sayang banget kalau kita nggak kunjungin pas ke Taichung.

Huang Yong Fu pun kini terkenal dengan julukan Bapak Pelangi.

Maaf kurang lengkap foto-foto detailnya karena memang sudah super lelah dan bawaannya pengen selonjoran.

 

Taipei, 6 Mei 2019

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *