Cerita Pengalaman Menyapih Anak Pertama

IMG_20190522_020707_908

Menyapih Dhuha (Bagian 1)

Bagi sebagian ibu ada yang sangat mudah untuk bisa menyapih anaknya. Alhamdulillahnya, saya termasuk yang satunya lagi, alias perlu ‘usaha’ banget 😆.

Wajar ya kayaknya. Lha wong dari lahir itu uda jadi kebiasaannya. Untuk dhuha, berarti sudah lebih dari 700 hari tidur itu harus dengan menyusu.

Mengubah kebiasaan, tentu harus pake cara yang nggak biasa. Selain itu ya kudu disiplin (baca: tega).

Semingguan ini Dhuha berhasil tidur tanpa menyusu dan kali ini saya ingin berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat.

Sebelum ngomongin teknisnya gimana, ini beberapa hal yang harus dipersiapkan.

1. Minta pertolongan Allah
Wajib. Yang kasih perintah menyusui Allah, yang kasih petunjuk menyapih 2 tahun juga Allah. Minta pertolongan supaya lancar prosesnya. Ngurangin stres pas ngadepin momen anak histeris minta nyusu.

2. Kerja sama dengan suami
Minta bantuan bapaknya dhuha buat gendong atau nimang-nimang sebelum tidur malam. Awalnya susah, ga mau tidur, rewel. Lama-lama bisa juga. Dari yang durasi gendong hampir sejam, sekarang cuma 15 menit.

Kerja sama juga dalam bentuk motivasi soalnya kadang emaknya ini yang uda cepet nyerah apalagi pas fisik uda capek plus ngantuk, bawaannya pengen nyusuin aja biar anak cepet tidur.

3. Sounding secara intensif sebulan sebelumnya
Sejak hamil keliatan gede, mulai sounding bahwa di dalam perut emaknya ada dede bayi dan ngasi tau kalau nanti bakal nyusu kayak Dhuha.

Nah pas Lubna uda lahir, hampir setiap hari bilang gini: “NANTI DHUHA DUA TAHUN, NYUSUNYA SELESAI YA..”

4. Menitipkan Dhuha beberapa hari ke teman
Ada teman yang menawarkan diri kalau dhuha dititipkan dirumahnya. Berhubung anaknya beliau emang udah sering main dan seneng sama Dhuha, yasudah akhirnya coba nitip. Alhamdulillah berhasil tanpa drama.

Dhuha pernah tiga kali nitip dengan empat teman.
3 malam, semalam dan yang terakhir 4 malam dengan dua orang berbeda. Semuanya aman memang karena teman juga punya anak-anak yang akrab sama dhuha.

Ini emaknya sempet bertanya-tanya, lha kok kalau dititip malah nggak pernah rewel sebelum tidur. Kalau malam sih katanya kebangun, mungkin nyariin tapi cuma ditepuk-tepuk langsung tidur lagi.

IMG_20190520_142232_882
TEKNIS MENYAPIH ALA SAYA

1. Tidur Siang

Teknisnya, pas sesi tidur siang. Sebelumnya dikasih makan dulu yang cukup, sekitaran jam 12 siang kalau uda keliatan keringetan dan nguap-nguap, saya pangku miring dia kayak mau nyusuin sambil ditimang-timang.

Awalnya mah ngamuk-ngamuk, ada kali sejam nangis kejer minta nyusu. Nggak saya kasih. Yah ini berlangsung 2 hari. Kemarin sempat nyerah, tapi ya gimana, inget over supply ASI, kasihan juga Lubna jadi seringnya dapat foremilk (kembung mulu jadinya).

Hari ke tiga, tidur siang makin gampang dan sebentar mangkunya 10-15 menit. Malah di hari ke tiga emaknya yang tau-tau matanya basah, mangku sambil lihatin anak pules. “Nak, udah dua tahun aja, kok malah umi yang kangen nyusuin yah”.

Kalau dipangku ga tidur-tidur, biasanya saya ajak main lagi dan nunggu dia kelihatan ngantuk. Yah, kalo lagi berlebih tenaga, gendong sampe merem.

2. Tidur Malam

Kalau tidur malam, hampir seminggu ini jadi kerjaan bapaknya. Caranya ya gendong sampai tidur. Awal-awal susah dan nangis-nangis parah, nunjuk-nunjuk ke uminya minta nyusu.

Akhirnya dibawa menjauh biar ga mupeng pas uminya nyusuin Lubna. Pas uda pules baru deh taruh di kasur.

Hari ke tujuh malah makin gampang, taruh do kasur, pukpuk sama bapaknya. Bapaknya udah merem duluan, anaknya gegoleran agak lama trus merem sendiri. Yah paling nggak uda ga teriak-teriak lagi.

Buat pejuang WWL di luaran sana, semangat ya!
.
#menyapihdhuha
#menyapihdengancinta

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *